pakan kambing dengan fermentasi gedebog pisang

Bahaya Pakan Kambing Dengan Gedebok Pisang

Banyak peternak kambing indonesia kini berlomba-lomba memberi pakan kambing dengan fermentasi gedebog pisang yang diramu dengan obat-obat probiotik.

Hal tersebut tentu untuk membuat kambing menjadi lebih besar dan penjualan meningkat.

Tetapi hal tersebut ternyata memiliki dampak berbahaya bagi hewan ternak kita sendiri, mengapa?

 

Gedebok pisang adalah material pakan yang minim nutrisi dibandingkan pakan hijauan atau bisa diambil contoh yakni daun pisang itu sendiri, seperti yang diketahui kandungan protein kasar pada daun pisang relatif tinggi sehingga bagus untuk sapi. Sementara itu tingkat kecernannya juga tinggi mencapai 73.5%.

 

Komposisi Nutrisi Daun Pisang

  • Bahan Kering 23%
  • Protein Kasar 16.6%
  • Serat Kasar 23%
  • Lemak Kasar 1.5 %
  • TDN  73.5%

 

Bagaimana dengan kandungan nutrisi batang pisang?

  • Bahan Kering 7.5%
  • Protein Kasar 5.9%
  • Serat Kasar 26.6%
  • Lemak Kasar 2.2 %
  • TDN ???

 

Batang pisang kurang layak sebagai pakan sapi karena kandungan nutrisinya yang jelek, bagaimana dengan fermentasi gedebok pisang? Hal tersebut hanya dapat menjadi opsi sesekali dan bukan sebagai menu harian ternak, mengingat gizi dan nutrisi yang harus dimiliki melalui makanan yang sesuai dan seharusnya seperti daunan hijau.

 

Hal tersebut sudah pasti mempengaruhi kualitas daging karena mendapatkan kualitas makanan yang buruk dan tak menutup kemungkinan costumer anda akan menurun karena lama-kelamaan mereka menyadari kualitas daging atau hewan hidup yang mereka beli tidak berkualitas.

Semoga bermanfaat!

Dan sukses selalu !

 

Sumber :suksesternakkambing.com

 

#ternak #pakankambing #peternakankambing #peternakandomba #kambingetawa #saungdomba #saungdombainternasional #saungdomba #saungdombaaqiqah #saungdombaedupark #waroengdomba #vitamin #nutrisi #bergisi #jualdomba #dombasegar #dombasehat #domabberkualitas

ca28 eduagro

Cara Memilih Daun Singkong Untuk Pakan Kambing Agar Tidak Keracunan

Pakan kambing – kunci merawat ternak kambing salah satunya dengan menjaga kualitas pakan yang diberikan. Pemberian pakan berkualitas tentu berdampak baik tak hanya untuk hewan ternak namun untuk peternak itu sendiri. Secara umum untuk pakan kambing yang diberikan ada beberapa jenis yaitu pakan kambing hijauan serta pakan berupa konsentrat khusus kambing. Salah satu pakan hijauan yang sering dipilih peternak salah satunya adalah daun singkong.

Namun banyak peternak khawatir karena pemberian daun singkong dikabarkan dapat menyebabkan keracunan. Padahal kandungan protein yang terkandung dalam daun singkong sangat banyak. Faktanya daun singkong dapat dikonsumsi oleh manusia lalu mengapa untuk kambing dapat menyebabkan keracunan ? hal ini karena pemilihan dan pemberian pakan yang kurang tepat.

 

Untuk itu kini kami akan memberi tips aman memilih daun singkong untuk sobat agribisnis.

1. Pastikan kondisi daun kering dan layu
Berikan daun singkong pada kambing dengan kondisi yang kering atu sudah layu, adapun cara penggeringannya bisa dijemur atau layukan dengan sendirinya. cara ini mungkin belum terbiasa dilakukan oleh sebagian dari Anda. Tapi kini Anda bisa mencobanya sendiri.

2. Jangan setelah dipupuk
Maksudnya, sebisa mungkin peternak menghindari pemilihan daun singkong yang baru saja dipupuk atau habis diberi pupuk. Kenapa? Karena kadar pupuk (urea) yang terdapat pada daun singkong dapat membuat kambing keracunan.

3. Ketahui ciri daun
Masih terkait pada poin sebelumnya. Biasanya orang bingung dengan ciri-ciri singkong yang habis diberi pupuk. Untuk mengetahuinya Anda dapat melihat singkong yang habis dipupuk daunnya berwarna hijau segar dan biasanya lebih lebar-lebar.

Selain itu, tepat setelah dua hari sampai seminggu setelah singkong dipupuk akan ada jejak pupuk di bagian bawah dekat dengan batang singkong.

4. Waktu memberi
Saat memberi daun singkong pada kambing pastikan Anda memberikannya sekitar sore hari
yakni anatara jam 15.00 sampai 16.00.

Demikian cara sederhana yangdapat Anda coba agar kambing tidak teracuni saatdiberi
pakan daun singkon, jangan lupa juga berikan pakan yang lebih bervariasi agar kebutuhan
nutrisinya terjaga. Semoga bermanfaat!

Sumber : wikipedia.com; sumbertani.com ; pertanianku.com
— — — — — — — — — — — — — — — — — — — — — — — — — — — — — — — — — — — — — — — — —
Ingin mengikuti seminar ternak domba kambing terkait denganpakan yang akan dikupas
tuntas oleh pembicara yang oke? Ikut aja seminar dari Eduagro Indonesia!

#pakan #pakanternak #rumen #pakandaunsingkong #peluangusaha #peluangbisnis #agribisnis
#lahansempit #hidroponik #lahanminim #berkebun #budidayatanaman #lahansubur #iderumah #rumahasri #rumahproduktif #eduagro #eduagroindonesia #solusipeternakan #solusiperkebunan
#agribisnis

gambar eduagro (1)

TEPUNG BULU AYAM UNTUK PAKAN DOMBA

Salah satu faktor yang mendukung kesehatan hewan ternak adalah pemberian protein yang cukup dan sesuai. Pakan dengan kandungan nutrien yang cukup dan sesuai untuk kebutuhan ternak akan menghasilkan produktivitas yang baik. Kebutuhan protein dalam pakan ternak khususnya domba biasanya dipenuhi dari hijauan, kacang-kacangan, ataupun bungkil tanaman.

Ternak ruminansia tidak mendapatkan semua kebutuhan protein dari rumen. Oleh karena itu, untuk mencapai produktivitas yang optimal, ternak ruminansia harus diberi bahan pakan yang merupakan sumber protein yang tidak terdegradasi dalam rumen (by-pass protein).

Saat ini telah ditemukan sumber protein baru bagi ternak domba, yaitu tepung bulu ayam. Bulu ayam yang biasanya dibuang sebagai limbah, sekarang dapat dibuat menjadi tepung dan dimanfaatkan sebagai sumber protein pada pakan domba.

Bulu ayam yang tidak diproses memiliki kecernaan yang rendah, yakni sebesar 5,8%. Oleh karena itu, sebagai sumber protein, bulu ayam perlu diproses menggunakan tekanan uap tinggi atau rendah, atau dengan penggunaan bahan kimia seperti hydrochloric acid atau sodium hidroxide. Produk ini memiliki kandungan by-pass protein yang sangat tinggi. Pemrosesan terhadap bulu ayam broiler dengan hydrochloric acid konsentrasi 12% bisa menghasilkan tepung bulu ayam dengan 47% by-pass protein.

Protein tepung bulu ayam dapat mensubstitusi sumber protein konvensional (misalnya tepung bungkil kedelai, tepung kelapa, tepung ikan) sebanyak 10%. Rataan kecernaan bahan kering, bahan organic, dan NDF secara berurutan adalah 68,7%, 69,6%, dan 60,9%.

Sumber : pertanianku.com

 

Eduagro Indonesia
www.eduagroindonesia.com
Facebook : Eduagro Indonesia
Instagram : eduagro.id
Nomer TLP : 021 786 3834
WA/SMS : 0857-7372-8381

Rumput-Ruzi-Untuk-Pakan-Ternak

PEMANFAATAN RUMPUT RUZI SEBAGAI PAKAN TERNAK

Rumput Brachiaria merupakan salah satu rumput padang penggembalaan yang mempunyai produksi lebih baik jika kita dibandingkan dengan rumput lapangan, mempunyai nutrisi yang tinggi, lebih tahan pada saat musim kemarau, dan sangat cocok untuk daerah tropis. Salah satu jenis atau spesies dari rumput Brachiaria adalah Brachiaria brizantha. Rumput Brachiaria brizantha tumbuh dengan cepat, dan bisa dipanen atau digunakan untuk pengembalaan ringan (light grazing) pada umur 3 sampai 5 bulan sesudah biji disebar. Rumput ini juga bisa terus menerus tumbuh atau dirotasi dengan tinggi pemotongan 20 sampai 30 cm (Fanindi dan Prawirodiputra, 2000).

Rumput Brachiaria brizantha mempunyai produksi biomassa yang tinggi dalam tiap panen dan kandungan nutrien yang tinggi. Jumlah produksi rumput yang tinggi bisa memenuhi kebutuhan pakan hijauan untuk ternak. Ketersediaan pakan baik secara kuantitas, kualitas maupun kontinyuitas adalah salah satu faktor penting dalam mendukung pengembangan suatu peternakan.

Produksi rumput pada musim hujan sangat melimpah di daerah tropik seperti Indonesia, sebaliknya pada musim kemarau ketersediaan hijauan terbatas sehingga para peternak sering dihadapkan pada masalah kekurangan rumput (Santoso dan Hariadi, 2008). Rumput Brachiaria brizantha cv. Pada musim hujan yang melebihi kebutuhan untuk ternak, bisa dikelola dan dimanfaatkan pada musim kemarau dengan suatu teknologi pengolahan pakan yaitu teknologi silase.

 

Salah satu jenis hijauan pakan dari kelompok graminae yang cocok untuk produksi ternak kambing adalah Brachiaria ruziziensis. Tekstur tanaman yang relatif lembut dengan ukuran batang dan daun yang tidak terlalu besar secara fisik sesuai dengan ukuran dan kapasitas organ cerna ternak kambing yang realtif kecil.

Umumnya petani peternak di pedesaan masih bertumpu pada cara-cara tradisional dengan mengandalkan rumput lapang sebagai sumber utama pakan ternak dengan jumlah yang terbatas. Keterbatasan pakan dapat menjadi penyebab utama populasi ternak disuatu daerah menurun,karena kemampuan peternak dalam penyediaan pakan akan menentukan jumlah ternak yang dipelihara. Untuk mengantisipasi kekurangan hijauan pakan, maka lahan kosong/lahan tidur dapat ditanami tanaman hijauan pakan yang berfungsi untuk padang pengembalaan maupun potongan.

 

Brachia ruziziensis merupakan salah satu spesies rumput yang memiliki fungsi ganda yang dapat dipakai sebagai rumput potongan maupun pengembalaan, dan sangat disukai oleh ternak (palatabilitas tinggi) serta pertumbuhannya cepat, sehingga mampu bersaing dengan tanaman lain seperti gulma/ tanaman liar disekelilingnya. Disamping itu, tanaman ini tahan terhadap kemarau yang sedang, sehingga menjadi salah satu pilihan potensial untuk mendukung produksi kambing.

Dalam tulisan ini dipaparkan secara rinci berbagai aspek karakteristik, budidaya serta pemanfaatan B. ruziziensis sebagai hijauan pakan, khususnya bagi ternak kambing baik untuk pemeliharaan kambing secara tradisional-sambilan maupun untuk usaha produksi secara komersial.

Sumber : peternakankita.com

INGIN MENGIKUTI PELATIHAN DALAM DUNIA PETERNAKAN?

YUK KUNJUNGI KAMI : www.training.eduagroindonesia.com

www.eduagroindonesia.com
Facebook : Eduagro Indonesia
Instagram : eduagro.id
Nomer TLP : 021 786 3834
WA/SMS : 0857-7372-8381
Lokasi : Jl.Pemuda Raya Gg.At-taqwa RT 02/06 Desa Sasak Panjang, Tajur Halang Kab.Bogor

kaliandra

Zinc Organik sebagai Pakan Suplemen untuk Ternak Ruminansia

 

Ternak membutuhkan nutrisi untuk kebutuhan dasar hidup, pertumbuhan, perkembangan janin,  produksi (susu) dan  reproduksi (semen, sel telur). Pakan yang baik adalah pakan yang mengandung protein, karbohidrat, lemak, vitamin, mineral dan air.

Ada 2 macam mineral yang terdapat dalam pakan yaitu mineral makro dan mineral mikro. Mineral makro adalah Kalsium (Ca), Fosfor (P), Magnesium (Mg), Kalium (K), Sulfur (S), Natrium (Na) dan Khlorin (Cl). Sedangkan mineral mikro adalah Seng (Zn), Tembaga (Cu), Mangan (Mn), Selenium (se), Kobalt (Co) dan Yodium (I).

Zinc  merupakan komponen penting dalam reaksi >70 enzim yang ada dalam tubuh ternak. Zinc dibutuhkan untuk berfungsinya sistim imun (kekebalan), stabilitas membran sel dan ekspresi gen-gen tertentu dalam tubuh ternak

Telah dilakukan uji in vivo penambahan Zinc organik terhadap performans 16 ekor sapi laktasi. Ternak ini diberi pakan rumput (40 kg) dan konsentrat komersial (8 kg), ampas tahu (5 kg).

Pada saat mencapai bunting tua, ternak sapi dibagi menjadi  tanpa pemberian suplemen, dan pemberian suplemen 4 g Zinc organik (400 g Zn). Selain itu pemberian suplemen Zinc organik kepada sapi pejantan 6 ekor pejantan digunakan terbagi dalam 2 perlakuan Kontrol (rumput + konsentrat + legume + toge + ampas tahu = K) Treatment (K +  Zinc metionin-Kalem):1.5% Kalem, Zinc metionin = 0.025%. Kecernaan pakan, kualitas ****** yang diambil setiap minggu

Dari penelitian yang dilakukan di Balai Penelitian Ternak disimpulkan bahwa teknologi pembuatan mineral organik (Zn-metionin) dapat diperoleh. Zn-organik (Zn-metionin) meningkatkan fermentasi rumen ditunjukkan dengan total gas yang lebih tinggi (17.7%).

Kemudian Zn organik meningkatkan produksi susu karena menahan laju penurunan produksi susu dan Zn organik+Kalem meningkatkan volume ******. Sementara itu Zn organik pada sapi anak tidak berbeda bila formulasi sudah optimum serta Zn organic pada kambing muda meningkatkan konsumsi dan Pertambahan Bobot Badan Harian (PBBH). (REP)

 

Sumber : peternakankita.com

———————————————————————————

INGIN MENGIKUTI PELATIHAN DALAM DUNIA PETERNAKAN?

YUK KUNJUNGI KAMI

www.eduagroindonesia.com
Facebook : Eduagro Indonesia
Instagram : eduagro.id
Nomer TLP : 021 786 3834
WA/SMS : 0857-7372-8381
Lokasi : Jl.Pemuda Raya Gg.At-taqwa RT 02/06 Desa Sasak Panjang, Tajur Halang Kab.Bogor

#eduagroindonesia

#agribisnis

#bisnis

#domba

#kambing

#peternakan

#ternak

#farm

#pelatihanrternak

#pelatihanpeternakan

#edukasipeternakan

#ternak

#bisnismenguntungkan

#pelatihanbeternak

#carabeternakdombayangmenguntungkan

[GEMUK DOMBA KAMBINGKU, GEMUK DOMPETKU]

Hai sobat agribisnis!

Anda ingin memulai bisnis peternakan domba kambing penggemukan tapi belum memiliki ilmunya? 

Anda sudah memulai bisnis peternakan domba kambing penggemukan tapi terasa belum maksimal? 

Anda ingin lebih mendalami ilmu penggemukan pada bisnis peternakan domba kambing? 

Eduagro Indonesia siap menjawab kebutuhan Anda! 

Kami sebagai penyedia jasa pelatihan agribisnis terbaik di Indonesia akan kembali menyelenggarakan pelatihan ternak domba kambing bagi Anda yang ingin fokus untuk melakukan atau memaksimalkan Penggemukan Domba Kambing. Pelatihan ini akan diselenggarakan pada:

Sabtu-Minggu, 20-21 Januari 2018
08.00-17.30
Saung Domba Edupark, Sasak Panjang, Kab. Bogor

Kami menghadirkan pemateri yang kompeten dan sangat berpengalaman di bidangnya, yaitu:
Fahmi Thalib, pemateri mengenai perkandangan dan transportasi
drh. Ajat, pemateri mengenai pemeliharaan dan kesehatan
Ilham Mustofa, pemateri mengenai simulasi skala usaha
Suseno Bayu Wibowo, pemateri mengenai nutrisi dan pakan

Hanya dengan INVESTASI Rp 1.375.000, Anda akan kami bimbing sampai paham mengenai penggemukan domba kambing, mulai dari teori hingga praktiknya!

Segera bergabung bersama kami untuk bisnis ternak domba kambing Anda yang lebih menguntungkan!

Hubungi:
WA/Telp/SMS : 0857-7372-8381
Instagram : eduagro.id
Facebook : Eduagro Indonesia
Website : www.eduagroindonesia.com

marco polo

MARCO POLO, DOMBA PENJELAJAH BERTANDUK TERPANJANG DI DUNIA

Domba Marco Polo (Ovis Ammon Polii) menurut wikipedia adalah subspesies dari domba argali dan habitat hidupnya berada di daerah pegunungan Asia Tengah. Hewan ini memiliki kekhasan yang ditunjukkan terutama oleh tanduknya yang berukuran besar dan berbentuk melingkar. Sayangnya status konservasi hewan tersebut berada dalam ancaman kepunahan, sehingga berbagai upaya dilakukan untuk melindungi jumlah mereka dan menjaga dari perburuan komersial.

Nama binomial domba ini secara umum adalah Ovis Ammon, seperti dijelaskan oleh ilmuwan Swedia Carl Linnaeus pada tahun 1758, dan semua anggota spesies tersebut biasa disebut ‘argali’. Subspesies Marco Polo (Ovis Ammon Polii) pertama kali dijelaskan secara ilmiah oleh ahli zoologi Edward Blyth tahun 1841.

Domba ini sering disebut “Marco Polo Argali” yang berasal dari nama penjelajah abad ke-13. Sang penjelajah, Marco Polo menggambarkan mereka dalam bukunya “The Travels of Marco Polo”. Nama lain domba ini adalah “Pamir Argali” dan di Provinsi Badakhshan Afganistan juga dikenal secara lokal sebagai “Nakhjipar”.

Karakteristik
Domba ini terutama dikenal karena tanduk spiralnya yang panjang, yang memiliki rentang hingga 140 cm (55 inci). Mereka memiliki tanduk terpanjang diantara semua jenis domba, dengan tanduk terpanjang yang pernah tercatat yaitu 1,9 m (6,2 kaki) dan beratnya mencapai 60 lbs (27 kg).

Tanduk domba Marco Polo telah lama menjadi daya tarik yang populer bagi para pemburu trofi atau hiasan dinding. Tanduk ini mulai tumbuh 15-20 hari setelah domba-domba tersebut lahir, dan pertambahan ukuran yang paling menonjol terjadi selama tahun pertama hidupnya. Pertumbuhan ketebalan tanduk paling terlihat selama dua tahun pertama usianya.

Domba jantan dewasa rata-rata beratnya mencapai 126 kg (280 lbs). Tinggi domba jantan sekitar 113 cm (44 inci) dan domba betina sampai 100 cm (39 inci). Kehamilan domba betina berlangsung sekitar 160 hari, dengan normalnya terjadi kelahiran tunggal. Kelahiran kembar tidak biasa, tetapi ada juga catatan domba betina melahirkan lima ekor anak sekaligus, dan kembar tiga pada kelahiran dua tahun sesudahnya.

Domba Marco Polo rata-rata memiliki masa hidup 13 tahun. Tanduk domba memiliki semacam cincin yang tumbuh setiap tahun, sehingga dengannya usia hewan jantan dapat ditentukan. Domba betina tidak memiliki tanduk, sehingga lebih sulit untuk ditentukan usianya.

Habitat
Kebanyakan domba Marco Polo tinggal di Pegunungan Pamir, wilayah yang berdekatan dengan perbatasan Afghanistan, Pakistan, Kyrgyzstan, Tajikistan dan Cina. Mereka tinggal di ketinggian antara 3.700 sampai 4.800 m diatas permukaan laut. Subspesiesnya hidup di bagian barat laut Distrik Hunza di sepanjang perbatasan Cina, menghuni perbatasan Kilik Mintaka dan daerah barat laut Taman Nasional Khunjerab. Domba Marco Polo juga menghuni Koridor Wakhan, di sepanjang perbatasan Afghanistan. Mereka berbagi habitat hidupnya dengan binatang lain seperti Ibex Siberia.

Perilaku
Domba Marco Polo umumnya hidup dalam kelompok kecil terdiri atas beberapa lusin individu. Selama musim panas mereka masuk kedalam kawanan lebih kecil, yang terdiri jenis kelamin yang sama. Selama dan setelah musim kawin mereka membentuk kelompok yang lebih besar untuk perlindungan dan penghematan energi.

Ketika musim kawin dimulai, domba jantan berjuang untuk membuat dominasi diantara mereka. Hanya domba jantan dewasa (usia lebih dari 6 tahun) yang berjuang untuk mendominasi, dan setelah pemenang ditetapkan maka domba-domba jantan mulai memilih domba betina mereka. Para pejantan kemudian akan memisahkan diri dari kelompok dan berbulan madu dengan pasangannya selama satu atau dua bulan.

Terancam Kepunahan
Peneliti margasatwa menyatakan bahwa domba Marco Polo berada dalam ancaman kepunahan akibat perburuan komersial yang luas. Kegiatan berburu domba Marco Polo pertama kali menjadi populer ketika Mohammed Zahir Shah, raja Afghanistan, memburu dan membunuh seekor domba jantan pada tahun 1950. Dia kemudian menyatakan bahwa lembah dimana domba tersebut diburu menjadi kawasan khusus berburu untuk keluarga kerajaan Afghanistan. Konon tidak sampai tahun 1968 seorang turis Amerika sudah diizinkan untuk berburu di kawasan tersebut. Pemburu Amerika pada tahun 2008 diperkirakan membayar antara 20.000 sampai 25.000 dolar untuk sebuah ekspedisi perburuan domba Marco Polo.

Jumlah populasi domba ini di Khunjerab pada tahun 1976 diperkirakan 300 ekor. Angka ini menurun menjadi paling banyak 160 ekor saja antara tahun 1978 sampai 1981, dan turun lagi menjadi hanya 45 ekor pada tahun 1991. George Schaller dari Wildlife Conservation Society memperkirakan populasi domba ini di dunia pada tahun 2003 ada sekitar 10.000 ekor, tinggal setengah dari yang diperkirakan Ronald Petocz pada tahun 1973. Kepadatan populasi mereka dicatat sebagai kurang dari dua ekor per 1 kilometer persegi. Domba Marco Polo dimasukkan pada daftar pertama spesies dilindungi yang dikeluarkan oleh Badan Nasional Perlindungan Lingkungan Afghanistan, pada Juni 2009.

Pamir Peace Park
Pada tahun 2008, George Schaller meluncurkan kampanye untuk melindungi domba Marco Polo. Ia mencatat bahwa setelah Taman Nasional Khunjerab didirikan oleh Pakistan pada tahun 1975, dan Cagar Alam Taxkorgan ditetapkan Cina pada tahun 1984, ternyata kedua taman tersebut tidak cukup untuk melindungi domba, karena adanya migrasi musiman mereka. Schaller kemudian mengusulkan rencana perlindungan internasional pada tahun 1987 untuk memecahkan masalah tersebut, tetapi upaya itu terhenti karena kesulitan politik.

“Tidak pernah mudah untuk mendapatkan pemerintah empat negara untuk menyepakati apa pun,” kata Schaller tentang usahanya. Misinya adalah untuk menemukan sebuah kawasan yang meliputi perbatasan Cina, Pakistan, Afghanistan dan Tajikistan di mana domba-domba itu akan dilindungi. Schaller menyebut kawasan yang diusulkannya bernama “Pamir Peace Park”.

Penjelajah
Situs pengajarplus.com mengutip sebuah tulisan tentang laporan para peneliti Wildlife Conservation Society yang didukung USAID. Laporan tersebut menyatakan bahwa domba Marco Polo bepergian secara ekstensif di perbatasan pegunungan Afghanistan, Tajikistan, dan China.

Dengan menggunakan teknik tertentu terhadap ekstrak DNA dari sampel tinja, peneliti menemukan bahwa domba Marco Polo di Pegunungan Pamir Afghanistan secara genetik terhubung dengan domba di Tajikistan dan Cina, meskipun ketiga wilayah melalui medan yang menantang.

“Spesies seperti domba Marco Polo sulit untuk dipantau dengan kondisi terbaik, karena keterbatasan kemampuan kita untuk mengikuti mereka di habitatnya,” kata Richard B. Harris, seorang ilmuwan satwa liar dari Universitas Montana dan Wildlife Conservation Society. Ia mengtakan, “Metoda non-invasif dapat menentukan tren populasi dan keterkaitan, hasilnya sangat berharga dalam memahami cara terbaik untuk melindungi hewan-hewan luar biasa.”

Karena domba Marco Polo adalah binatang yang sulit dipahami untuk dilacak, maka tim peneliti mengumpulkan sampel kotoran dari 172 domba dari lima daerah yang berbeda di Afghanistan, Tajikistan, dan Cina sebagai sarana untuk menjawab pertanyaan tentang keragaman genetik dan konektivitas hewan di wilayah ini.

Pemanfaatan
Tanduk domba Marco Polo digambarkan sebagai “sepanjang enam telapak tangan” dan digunakan oleh para gembala untuk membuat kerajinan mangkuk besar, atau untuk membangun kandang ternak. Persilangan domba Marco Polo dengan domba domestik dapat menghasilkan potongan daging yang lebih besar dan lebih berotot. Daging domba Marco Polo dikatakan kurang mirip rasa daging domba domestik, tetapi peneliti untuk Komite Penasehat Inovasi Teknologi pada Dewan Riset Nasional Amerika Serikat menyimpulkan bahwa daging hasil persilangan akan lebih populer bagi konsumen. Domba Marco Polo dapat dibiakkan untuk tujuan lebih dari sekedar penghasil daging, karena tanduknya juga bernilai, dan bulunya dapat digunakan untuk membuat pashmina.

sumber : pulangkandang.com

Beginner web 600x429

[KENALI KAMBING DOMBA, SANG SUMBER PENGHASIL LABA]

[KENALI KAMBING DOMBA, SANG SUMBER PENGHASIL LABA]

 
Ingin memulai usaha kambing Domba tapi merasa ragu karena belum memahami ilmunya??
 
Atau sudah punya usaha Kambing Domba tapi hasilnya tidak meningkat??
 
Bisnis kambing domba anda sudah berada di ambang kerugian??
Anda perlu mendalami kembali ilmu dalam berbisnis kambing dan domba!
 
Dalam usaha kambing domba kita perlu mengetahui dengan baik segala macam aspek terkait seperti KEBUTUHAN NUTRISI , KONSTRUKSI KANDANG, REPRODUKSI & BIRAHI , serta PENYAKIT DAN PENCEGAHANYA.
semua perlu Anda ketahui agar usaha kambing domba berjalan dengan optimal
 
Eduagro Indonesia sebagai mitra sukses anda siap menjawab kebutuhan anda! Kami akan melaksanakan TRAINING CLASS “KENALI SELUK BELUK DOMBA KAMBING ANDA DAN DAPATKAN KEUNTUNGAN BERGANDA!” yang Akan diselenggarakan pada :
 
Hari/Tanggal : Sabtu-Minggu, 16-17 Desember 2017
Waktu : 08.00-17.30 WIB
 
Tempat : Saung Domba Edupark, Sasak Panjang, Bogor
Google Maps (Saung Domba Edupark)
 
Investasi
2 HARI FULL Pelatihan hanya Rp 1.175.000,-/peserta*
 
*Khusus untuk alumni Eduagro Indonesia diskon 10% dan Mahasiswa diskon 50%
 
Belajar bersama praktisi berpengalaman dan praktik langsung di kandang!
 
KALAU TIDAK SEKARANG, KAPAN LAGI??
Segera daftarkan diri Anda, kuota terbatas!
 
Daftar
Ketik: DaftarBC_Nama Lengkap_Alamat Lengkap_No.HP_Kirim ke 0857-7372-8381

CP : 0857-7372-8381 (office)/0822-9853-3300(Fauzi)/ @his3343hz (Official Line)